Teladan dan Semangat Mukhtamar Muhammadiyah

1 min read

Apa yang dilakukan bapak ini bukan untuk mendiskreditkan NU atau Muhammadiyah. Bukan pula menunjukan ke-akuannya. Dan tentu, beliau tidak ikut campur pada perdebatan-perdebatan apapun perihal negeri ini.

Mungkin, sikap teladan yang ingin beliau tampilkan. Bahwa ketika ingin bergerak tidak perlu banyak syarat. Baju harus sama, atau kopiah harus sama. Kadang, kita terhalang oleh apa yang namanya ‘syarat dan ketentuan’. Sehingga hal demikian yang membuat terhalangnya silaturahim. Dari beliau kita belajar bagaimana Islam mengajarkan untuk dakwah menggembirakan.

Sosoknya tentu tampak jelas sudah tidak muda lagi. Tapi semangatnya untuk hadir sebagai penggembira Mukhtamar Muhammadiyah sangat layak untuk diikuti.

Jangan pernah mengganti kopiah bapaknya. Biarkan dia jadi dirinya sendiri.

*Yandi Novia | Kader Pemuda Muhammadiyah Kalteng | Penikmat Buku “Dua Menyemai Damai: Peran dan Kontribusi Muhammadiyah dan Nahdlatul Ulama dalam Perdamaian dan Demokrasi”

Pada tahun 2010 saya memulai membangun sebuah blog. Belajar menulis, mengedit, dan belajar hal-hal baru seperti desain grafis dengan corel draw, membangun web hingga menerima jasa pembuatan web, video editing, dan content creator. Saya juga pekerja freelance pada bidang komunikasi dan mobilisasi sosial. Mari Berteman!

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

Previous Story

KNPI Kalteng dan Dialog ‘Solution’

Latest from Blog