Dialog adalah solusi

Bukan hanya sekadar berbicara, dialog membuka ruang untuk saling mendengarkan, memahami, dan mencari jalan tengah yang memuaskan bagi semua pihak terlibat, begitulah kenapa dialog adalah solusi.

Oleh

Yandi Novia

Update on:

dialog adalah solusi atas semua permasalahan
Ilustrasi dibuat dengan canva pro

Pertengahan bulan September lalu saya harus melakukan lebih banyak dialog. Bisa disebut dialog ini lintas pemikiran dan lintas kultur. Karena memang melibatkan rekan-rekan dan daerah yang berbeda. Secara teori ‘kultur’ memang mempengaruhi pemikiran seseorang. Misalnya, dikemukakan oleh Lev Vygotsky dalam teori belajar sosiokultur, bahwa penggunaan alat berpikir seseorang tidak dapat dipisahkan dari pengaruh lingkungan sosial dan budayanya. Dialog adalah solusi, oleh karenanya setiap terjadi permasalahan dorongan pertama yang dijadikan solusi adalah dialog.

Setidaknya, teori ini yang pertama kali muncul ketika ingin menjajaki ‘lintas dialog’ ini. Selanjutnya saya mempertimbangkan serta menyiapkan beberapa hal sebelum benar-benar siap untuk berdialog. Melakukan persiapan dengan gagasan dan konsep yang matang.

Sebagai contoh, saya telah merencanakan secara rinci biaya terkait program-program yang berkaitan dengan gagasan ini. Saya terbiasa dengan perhitungan biaya, jadi hal ini bukanlah masalah yang serius bagi saya. Artinya, jika program ini saya realisasikan, biaya pribadi saya cukup untuk melakukannnya, pun jika ada sponsor ini akan menjadi lebih mudah. Berikut fokus program yang telah saya perhitungkan dan pertimbangkan dengan matang Tiga program prioritas pemuda muhammadiyah kalteng

Mengapa harus berdialog?

Teori saya sederhana. Jika terjadi hal yang belum sinkron dalam satu organisasi, maka solusinya ngopi. Duduk santai, dialog serius dan terarah sembari menikmati segelas kopi. Jadi, dialog adalah solusi.

Dialog, sebuah proses komunikasi dua arah yang melibatkan pertukaran gagasan, pandangan, dan informasi, menjadi salah satu elemen kunci dalam menemukan solusi atas berbagai masalah yang dihadapi dalam kehidupan sehari-hari.

Bukan hanya sekadar berbicara, dialog membuka ruang untuk saling mendengarkan, memahami, dan mencari jalan tengah yang memuaskan bagi semua pihak terlibat.

Ketika seseorang terbuka untuk mendengarkan dan berbicara dengan orang lain, mereka menciptakan kesempatan untuk memahami perspektif yang berbeda. Inilah yang kemudian membuka pintu bagi solusi yang mungkin tidak terpikirkan sebelumnya.

Dialog memungkinkan kita untuk memahami perspektif, nilai, dan kepentingan orang lain. Dengan memahami sudut pandang orang lain, kita bisa merangkul keberagaman pemikiran dan berkontribusi pada penyelesaian masalah.

Melalui dialog yang baik, hubungan antarindividu atau kelompok bisa diperkuat. Saling mendengarkan dan memahami membentuk dasar bagi hubungan yang lebih baik dan saling percaya. Juga bisa menghasilkan ide-ide baru yang muncul dari kolaborasi.

Dialog dan sudut pandang

Dialog dan sudut pandang tidak hanya menjadi elemen penting dalam karya sastra, tetapi juga memiliki peran sentral dalam interaksi sehari-hari. Ketika kita merenung tentang bagaimana kita berbicara dan melihat dunia dari perspektif orang lain, kedua aspek ini menjadi kunci dalam memahami kompleksitas hubungan antar personal.

Dialog antar personal adalah tempat di mana kata-kata menjadi alat untuk menyampaikan perasaan, ide, dan keinginan. Sebuah percakapan bukan sekadar pertukaran kata-kata, tetapi sebuah pertukaran energi emosional. Dalam dialog sehari-hari, orang berbicara untuk mencapai tujuan tertentu, baik itu mencari pemahaman, menyelesaikan konflik, atau hanya berbagi kebahagiaan.

Sudut pandang dalam percakapan sehari-hari seringkali mencerminkan cara kita melihat dunia. Setiap orang memiliki sudut pandang uniknya, dipengaruhi oleh pengalaman hidup, nilai-nilai, dan keyakinan.

Kemampuan untuk melihat situasi dari sudut pandang orang lain merupakan keterampilan komunikasi yang sangat berharga.

Menerapkan sudut pandang orang lain adalah kunci untuk membangun empati.

Saat kita mendengarkan dengan benar dan mencoba memahami dari perspektif orang lain, kita membuka jendela ke dunia emosional dan intelektual mereka.

Interaksi yang berkualitas melibatkan kemampuan untuk mengakui dan menghargai sudut pandang yang berbeda. Dalam dialog antar personal, keterbukaan terhadap perbedaan sudut pandang membuka pintu untuk pertumbuhan pribadi dan pemahaman yang lebih luas.

Dalam konteks hubungan antar personal, dialog dan sudut pandang saling melengkapi. Dialog yang terbuka dan jujur memungkinkan pertukaran sudut pandang yang kaya, menciptakan dinamika yang seimbang dalam interaksi manusia.

Misalnya, dalam situasi konflik, penggunaan dialog yang penuh pengertian dan kemampuan untuk melihat dari sudut pandang orang lain dapat membuka pintu untuk penyelesaian yang konstruktif. Sebaliknya, dialog yang dipengaruhi oleh sudut pandang sempit atau kurang pengertian dapat menghambat komunikasi dan memperdalam kesenjangan antar personal.

Dalam kehidupan sehari-hari, kita semua adalah penulis dan pemeran utama dalam kisah interaksi manusia. Dialog dan sudut pandang membentuk landasan komunikasi kita, membantu kita menjelajahi kompleksitas hubungan antar personal. Ketika kita menggabungkan seni dialog dan kemampuan untuk melihat dunia dari berbagai sudut pandang, kita membuka pintu untuk pemahaman yang lebih dalam, toleransi, dan keterhubungan yang bermakna dalam kehidupan sehari-hari.

Saya termasuk orang yang senang berdialog, membuka perspektif, dan menyampaikannya dengan lugas, dibumbui dengan fakta, lebih-lebih jika memiliki data-data untuk penunjang. Saya tidak mau mematahkan perspektif orang lain, mengarahkan pada dialog adalah solusi merupakan kemampuan yang selama ini saya coba bangun pada diri saya.

Yandi Novia

Pada tahun 2010 saya memulai membangun sebuah blog. Belajar menulis, mengedit, dan belajar hal-hal baru seperti desain grafis dengan corel draw, membangun web hingga menerima jasa pembuatan web, video editing, dan content creator. Saya juga pekerja freelance pada bidang komunikasi dan mobilisasi sosial. Mari Berteman!

Tags:

Pos Terkait:

Tinggalkan komentar: