Aku Ridho (Skenario Film Pendek)

Aku Ridho. Merupakan skenario film pendek karya Yandi Novia. Scene 1 - Int - Khairil sudah lengkap dengan pakaian shalatnya, baju koko abu-abu, kopiah putih, sarung warna hitam, menghamparkan sajadah sambil memandang penuh cinta kepada istrinya yang masih terlelap tidur.

22 mins read

AKU RIDHO

Oleh Yandi Novia

SCENE 1 – INT – RUMAH KHAIRIL – DALAM KAMAR – MALAM

Khairil sudah lengkap dengan pakaian shalatnya, baju koko abu-abu, kopiah putih, sarung warna hitam, menghamparkan sajadah sambil memandang penuh cinta kepada istrinya yang masih terlelap tidur.

Khairil

Sayang…sayang…ayo bangun, sebentar lagi Adzan Subuh.

Tangan Khairil mengusap manja rambut Halimah yang masih terlelap tidur memeluk boneka Panda berwarna merah muda.

Halimah

Ahh…sayang sebentar lagi yaa… aku masih ngantuk.

Halimah semakin erat memeluk boneka Pandanya.

Khairil

5 menit lagi loh sayang Adzan Subuh

Halimah bangun, seakan tidak percaya. Tatapannya langsung mengarah pada jam panda kecil di atas meja samping tempat tidurnya.

Halimah

Ohh iya ya sayang… udah mau adzan.

Halimah bangun dari tempat tidur menuju kamar mandi dan berwudhu. Khairil merapikan tempat tidur.

SCENE 2 – INT – DALAM KAMAR – SHALAT

      Rakaat terakhir Shalat Subuh.

                            Khairil

                 Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh

      Halimah pun mengucapkan salam terakhir.

                            Halimah

                 Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh

      Khairil membimbing Halimah berdzikir usai shalat.

SCENE 3 – INT – DALAM KAMAR – TEMPAT SHALAT

Khairil dan Halimah tampak menikmati dzikir bersama dan khusu ketika berdoa. Sesaat Halimah mengusap pipinya, air matanya jatuh. Begitu juga dengan Khairil.

                      Khairil

Ya… Allah berkahilah rumah tangga kami, jadikan kami sebagai hamba Mu yang taat. Berikanlah kami rezki yang halal.

           Halimah

Amin… Amin ya Allah

      Air mata Halimah dan Khairil semakin jatuh. Hingga diakhir doa.

SCENE 4 – INT – DALAM KAMAR – SHALAT

Usai berdoa. Seperti biasa, Halimah menyalami Khairil dengan penuh rasa hormat. Khairil membalas dengan membelai mesra Halimah dan mencium kening Halimah dengan penuh cinta.

                            Khairil

                 Sayang kok kalau salaman usai shalat nangis? Kenapa?

TALKING HEAD HALIMAH

                            Halimah

Gak tau juga sayang, entah kenapa hati aku tuh rasanya nyaman aja. Mungkin ini adalah rasa syukur aku kepada Allah SWT. Aku juga sambil berucap dalam hati. Ya Allah terima kasih udah ngasih aku suami yang baik dan shaleh.

Khairil tersenyum sumringah. Tangannya menggenggam erat tangan Halimah.

Beat.

                            Khairil

Hmmm… ko aku tambah bahagia gini ya sayang… Pasti sebentar lagi hujan lebat.

           Halimah

Hah, kok gitu? Maksudnya?

Beat.

           Khairil

Iya.. hujan lebat. Itu loh, bidadari cemburu kepada kita.

      Halimah tersipu malu.

                            Halimah

Ah…sayang bisa aja. Matahari belum terbit udah gombal aja.

      Halimah mencubit perut Khairil.

                            Khairil

                 Aduh..aduh

                            Halimah

                 Maaf sayang, sakit yaa…

                            Khairil

                 Gak sayang, lagi dong…

      Tawa Halimah dan Khairil menghiasi suasana.

SCENE 5 – INT – DALAM KAMAR – SHALAT

      Suasana menjadi lebih romantis.

                            Halimah

                 Eh…sayang, aku mau nanya.

                            Khairil

                 Nanya apa sayang?

                            Halimah

Ko, cuman aku yang mencium tangan ketika salaman. Rasanya, udah 1 tahun kita menikah sayang kalau salaman gak pernah cium tangan aku.

           Khairil

Gini sayang, mencium tangan istri kepada suami itu sebagai bentuk hormatnya istri kepada suami. Dan tanpa sadar itu adalah sebagai bentuk kesetiaan istri yang dilakukannya setiap hari. Tanpa ia sadari. Nah, aku sebagai suami membalas dengan mengecup kening mu, itu sebagai rasa syukur ku kepada Allah SWT dan rasa sayang ku pada mu.

Halimah mengangguk. Menatap tajam dan penuh senyum kepada Khairil.

                      Khairil

           Nah, rasanya gimana saat ku cium keningmu?

                      Halimah

Hmmm…rasanya itu, gak bisa dijelaskan sayang. Bahagia, senang, seperti ada energi yang masuk. Entah itu apa. Tapi yaa bikin hati tenang dan semangat gitu lah. Sayang sendiri, gimana rasanya?

           Khairil

Rasanya itu seperti semua beban ku hilang. Rasa lelah ku bekerja seketika saja terbalaskan.

           Halimah

Alhamdulillah kalau begitu. I love you sayang

           Khairil

I Love You too

      Mereka merapikan tempat shalat.

SCENE 6 – INT – DALAM RUMAH – DAPUR – MEJA MAKAN

Pukul 06.30 WIB

Khairil sudah rapi. Baju batik khas kalteng, celana hitam. Karena hari ini ia harus mewawancara salah satu Anggota DPRD Kota Palangka Raya terkait kenaikkan harga sembako mendekati tahun baru.

                      Khairil

           Sayang masak apa? Baunya harum sekali.

Halimah membawa mangkuk dan piring. Masakannya masih panas.

                      Halimah

           Aku masak bebek rica-rica dan sayur bening sayang.

                      Khairil

           Wah…makan mewah nih. Tau aja makanan kesukaanku.

                      Halimah

Iya dong…kan hari ini jadwal sayang padat banget. Nanti siang pulang seperti biasa?

           Khairil

Iya dong… tidak ada hal istimewa di waktu siang selain melihat senyum mu dan makan siang bersama.

           Halimah

Nah, mulai lagi tuh gombal.

           Khairil

Itu bukan gombal sayang. Tapi serius loh, itu yang ku rasain. Siang itu kan kadang kita mulai lelah dan lapar. Nah, untuk mengembalikan semangat, jadi aku harus melihat senyum mu.

                            Halimah

                 Aduh.. sayang, lama-lama aku jadi punya sayap. Bisa terbang karena romantismu.

                            Khairil

                Itulah hebatnya suami wartawan.

Beat.

Halimah dan Khairil makan dengan lahap. Khairil seperti biasa, selalu nambah.

SCENE 7 – INT – DALAM RUMAH – DAPUR – MEJA MAKAN

Halimah tampak mencari sesuatu dan bertanya-tanya. Seperti ada yang kurang.

                            Khairil

                 Kenapa sayang?

                            Halimah

                 Ada yang lupa, lupa bikin teh. Hehe

                            Khairil

                 Oh iyaa… Bikinin yaaa..

      Halimah membuatkan teh.

                            Halimah

                 Ini sayang teh hangatnya.

Khairil

                 Terima kasih sayang…

      Khairil kemudian meminum teh. Seketika raut mukanya berubah.

                            Halimah

                 Kenapa sayang, ko raut mukanya gitu.

Beat.

                            Khairil

                 Ko, rasanya gini sayang. Pahit.

                            Halimah

                 Gak ko, tadi udah ku kasih gula 2 sendok.

                            Khairil

                 Iya nih, pahit.

                            Halimah

                 Sini ku coba. Nah, gak ko. Ini manis.

      Khairil kembali meminum tehnya. Raut muka berubah, senyum.

                            Khairil

                Ternyata benar kata hadits nabi, bahwa air liur bidadari bisa merubah rasa menjadi manis.

                            Halimah

                 Hmmm…sayang ku. Romantis banget. I Love You

                            Khairil

                 I Love You too.

SCENE 8 – EXT – Depan Pagar Rumah

      Halimah mengantarkan Khairil berangkat kerja sampai depan pagar.

                            Halimah

                 Hati-hati yaa sayang, cepat pulang yaa.

                            Khairil

Iya sayang… doakan yaa semoga hari ini wawancara ku lancar, dapat rezki yang banyak dan halal.

           Halimah

Iya sayang…

Halimah menyalami Khairil. Khairil mencium kening Halimah.

                            Halimah

                 Sayang…

                            Khairil

                 Iya sayang… kenapa?

                            Halimah

                 Sayang ridho kan sama aku?

                            Khairil

                 Iya sayang aku ridho.

                            Halimah

                 Alhamdulillah

                            Khairil

Aku berangkat yaa sayang. Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

           Halimah

Walaikumsalam warahmatullahi wabarakatuh.

Halimah terus memperhatikan Khairil, menatap tajam dan penuh harap. Hingga Khairil berbelok arah menuju jalan utama.

Bersambung

Yandi Novia

Pada tahun 2010 saya memulai membangun sebuah blog. Belajar menulis, mengedit, dan belajar hal-hal baru seperti desain grafis dengan corel draw, membangun web hingga menerima jasa pembuatan web, video editing, dan content creator. Saya juga pekerja freelance pada bidang komunikasi dan mobilisasi sosial. Mari Berteman!

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

Latest from Blog